Powered by Blogger.

.

Hasil Jepretan Disderi

Naaahhh ini nih hasil jepretan Disderi. Gak tau nih bingung jadi yang lensa satunya di atas hihi. Ini jepretannya Al. ISO 200, film Kodak, no edit.


Yang nyebelin kalau udah gini nih, lensanya ketutupan sama jari.


Ini kesalahan kalau gak lihat viewfinder-nya..

Jadi nih ya, kalau mau berhasil pake Disderi, perhatiin dulu jarinya jangan sampe nutupin lensa, terus lihat viewfinder-nya, walaupun kayak mainan, tapi penting! He he.

Semoga bermanfaat ;;)

Best regards,

Read Comments
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Trip to Jogja with Disderi


Hello, readers!
Saya habis pulang dari Jogja nih. Iya, dari tanggal 27 Februari sampai tanggal 2 Maret kemarin. Apa yang menemani saya disana?
Jeng jeng jeng jeng!

DISDERI~ *bersorak*

Disderi ini toycam keluaran China, ucul pisan warnanya pink-putih hahaha =))

Disderi ini lensanya tiga. Dua di atas, satu di bawah, tapi hasil fotonya nanti, si pemisah antar scene-nya *entah scene apa bukan namanya* tuh melengkung, lucu deh pokoknya! Kamera ini bagusnya buat motret yang bergerak, soalnya si bukaan aperturenya gak bersamaan, tapi gantian dari yang bawah, kiri atas, lalu kanan atas. Tapi saya juga masih takut-takut makenya soalnya takut gagal :p

Waktu di Jogja, saya pake film kodak dengan ISO 200, jadi gak berani ambil gambar waktu pagi dan sore, apalagi malem. Khawatirnya gelap karena gak ada flash-nya, terus gagal deh. Hasilnya gimana yang kemarin, saya juga belum tau karena belum sempet cuci-scan hehe, duitnya lagi menipis sih.

Kepikiran buat nge-mx nih film, mx tuh numpuk gambar, jadi setelah kita pake filmnya, kita pasang lagi terus kita ambil gambar lagi biar numpuk, tapi entar makin pusing aja liatnya, akhirnya sudah biarkanlah yang sudah ada. Di beberapa kamera sih ada fasilitas yang bisa nge mx tanpa lepas pasang filmnya.

Nih foto saya dan Disderi. Gambar ini diambil di Borobudur pake kamera digital-pocket Samsung ES60 yang saya bawa serta juga, tapi cuma sempet ngambil 19 gambar karena sibuk sama Disderi ucul ini haha. Edit pake pixlr o-matic.

Oke, folks! Sampai bertemu di post selanjutnya, tunggu hasil cuci-scan Disderinya, ya! Semoga bermanfaat!

Best regards,

Read Comments
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Toycam? Apaan, sih?


Toycam? Apaan sih, toycam?

Emang, sih, namanya “toycam”, tapi bukan berarti ini cuma kamera mainan, loh. Walaupun dari plastik, tapi kamera ini bisa dipake! Dari bentuknya yang lucu-lucu, kamera ini gak kehilangan para penggemarnya, walaupun lumayan repot karena masih pake rol film gitu, jadi harus cuci cetak/scan untuk lihat hasilnya.
Sekarang udah banyak banget kan tuh kamera digital, dari kamera saku atau dslr dan lainnya yang lebih praktis dan bisa ambil gambar sebanyak yang disuka, lalu bisa dihapus kalau mau. Tapi toycam ini tetap banyak digandrungi mungkin juga karena keterbatasannya. Bukan berarti yang jadul itu jelek, loh, malah saya pribadi pun lebih suka efek-efek dari toycam ini. Terus, bentuknya yang unik dan warnanya yang macem-macem juga bikin gemes deh pokoknya.

Toycam ini harganya murah (kalau dibanding kamera digital), kisaran 30 ribu sampai 1  juta lebih gitu deh, tergantung jenis dan merknya. Tapi emang yang bikin males tuh harga film dan cetaknya ya -,- Sekarang pun udah jarang  yang jual rol film buat kamera analog kayak gitu, tapi di beberapa toko, khususnya toko yang menjual  macem-macem toycam, pasti masih ada yang jual.

Macem-macem toycam.

Ayo deh, dicoba! Dijamin ketagihan cuci-scan haha (?)
Saya suka main kamera. Saya suka kamera-mainan! Tunggu post selanjutnya, ya!

***

Best regards,

Read Comments
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS